spot_img
Monday, May 23, 2022
More
    HomeMarketMengapa Jepang Pertimbangkan Untuk Melonggarkan Peraturan Pencatatan Koin $1 Triliun Ketat Negara...

    Mengapa Jepang Pertimbangkan Untuk Melonggarkan Peraturan Pencatatan Koin $1 Triliun Ketat Negara Adalah Hal Penting?

    -

    Aset dan Afiliasi Perdagangan Uang Asing Digital Jepang (JVCEA) sedang mempertimbangkan untuk melonggarkan pembatasan pada perincian koin. Dengan bisnis jual beli Cryptocurrency senilai $1 triliun, Jepang mengubah perspektifnya dan berinovasi dengan membuatnya lebih mudah untuk memeriksa token digital.

    Pedoman perincian yang berlaku membutuhkan uang digital potensial untuk menjalani kursus penyaringan daftar koin yang panjang, dan seringkali membutuhkan waktu lebih dari setengah tahun untuk diselesaikan.

    Anggota JVCEA sudah mengeluh tentang kursus rumit yang dilaporkan telah menghambat bisnis Crypto Jepang senilai $1 triliun untuk meningkat.

    Kursus Perincian Koin yang Ketat

    Sistem penyaringan telah menyulitkan pendatang baru pada Crypto untuk membayangkan pangsa pasar karena melayani uang tunai, yang dimana hal tersebut memungkinkan untuk disukai secara global. Di atas itu, para anggota harus bersaing jika mereka ingin mendapatkan sejumlah token yang diotorisasi.

    Dengan izin terbaru, Perusahaan Penyedia Moneter (FSA), pengawas Jepang, akhirnya mengizinkan afiliasi untuk melakukan metode itu sendiri.

    Bukti nyata adalah Coinbase yang dimulai oleh anak perusahaan daerah yang hanya menyediakan 5 uang tunai, dibandingkan dengan Coincheck Inc. dan GMO Coin Inc. yang memiliki fungsi dari 17 token terdaftar.

    Di bawah pedoman baru ini, perincian token yang relatif disukai mungkin akan sedikit lebih sederhana. Misalnya, uang tunai yang dapat diperdagangkan di negara tersebut selama setidaknya setengah tahun, dan terdaftar di tiga bursa asli mungkin akan menjadi bagian dari token bersertifikat.

    Afiliasinya masih berlomba-lomba untuk menciptakan cara penggolongan koin yang lebih efisien dan lebih baik yang tidak terlalu diperdagangkan di Jepang.

    Pasar Crypto yang Sangat Bertumpuk

    Pedoman terbaru ini telah dirumuskan setelah masuknya masing-masing Coinbase dan FTX dalam pasar Crypto Jepang yang kejam dengan anak perusahaan yang mendaftarkan Crypto ex.

    Jika diizinkan, pertukaran bisa jauh lebih ramah lingkungan pada saat memeriksa Bitcoin (BTC) dan Ether (ETH). Untuk waktu yang lama, Jepang tertinggal di belakang panggung dunia dalam merinci uang digital.

    Pertukaran Cryptocurrency di Jepang naik menjadi setengah dari keseluruhan nilainya dalam 11 bulan pertama tahun 2021, sebesar 103 triliun yen atau $900 miliar, sebagai tanggapan atas informasi JVCEA.

    Tetapi pada saat yang sama ketika angka-angka ini meroket dengan cepat, sederhana saja bahwa kehadiran “Negeri Matahari Terbit” ini dalam pasar kripto internasional tidak begitu kompeten.

    Hingga saat ini, pilihan dalam pedoman yang diusulkan harus sepenuhnya dihilangkan. JVCEA juga telah bungkam atas masalah daftar koin digital di luar negeri.

     

    By, Astaga Admin

    Related articles

    LEAVE A REPLY

    Please enter your comment!
    Please enter your name here

    spot_img

    Latest posts